Tel: (021) 316 8200   EMail: humas@bppt.go.id

Kapal Canggih BJ 1 BPPT Lanjutkan Pencarian Badan Pesawat AirAsia QZ8501

Setelah menemukan seorang korban, Kapal Riset Baruna Jaya I milik Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) kembali memfokuskan pencarian badan pesawat AirAsia QZ8501. saat ini, (2/1), pukul 14.25 waktu setempat, Kapal BJ 1 sedang melego jangkar di Teluk Kumai untuk berlindung dari badai. Selain berlindung dr badai, Saat ini tim BJ 1 juga sedang mempersiapkan alat yang akan digunakan untuk mencari pesawat Air Asia.

 

Tim ekspedisi BJ 1 akan kembali bergerak ke lokasi pencarian yg berjarak 7 jam perjalanan dari Teluk Kumai dengan kecepatan 9-10 knot perjam. "Mudah-mudahan kondisi badai di lokasi pencarian sudah mulai reda.  Apabila masih terjadi badai, tim akan tetap bekerja dengan maksimal,"  ungkap Rahardian, ketua tim ekspedisi BJ1.

 

 

Rahardian juga menuturkan bahwa kemarin (1/1) tim ekspedisi BJ 1BPPT tetap bertahan ditengah badai yang ombaknya mencapai 5 meter untuk mrnunggu Kapal Malaysia untuk evakuasi jenazah yang ditemukan tim ekspedisi BJ1 BPPT.   

 

Hingga Jumat siang, ujar dia, cuaca di perairan Selat Karimata buruk dengan tinggi gelombang 2-3 meter, sehingga kapal BJ I memilih berlindung ke Teluk Kumai, Pangkalan Bun. “Jumat siang ini kegiatan dilanjutkan dengan pencarian di lokasi yang dibuat berdasarkan model hidrodinamika daerah SAR yang dibuat berdasarkan lokasi temuan objek dan jenazah dibandingkan dengan waktu QZ8501 hilang kontak dan pola arus setempat,”  

 

Kapal Riset BJ I, katanya, telah dibekali empat peralatan yakni, "multi beam echo sounder" yang berfungsi untuk melakukan pemetaan biometri dalam laut.  Kedua adalah "side scan sonar" yang juga berfungsi memetakan dengan jangkauan yang lebih tajam. Ketiga yakni "megato meter" atau alat deteksi logam yang dipakai apabila hasil yang didapat oleh kedua tes awal menunjukkan indikasi adanya objek di dasar laut.

 

"Yang keempat adalah ROV (remote operated vehicle) yang berfungsi menampilkan visual real (gambar video) dari dasar laut. Keempat alat tersebut akan bekerja secara bergantian. Dengan begitu, data yang didapat sudah terkonfirmasi kebenarannya," katanya.

 

Dirinya menambahkan, BJ akan selalu berkoordinasi dengan pihak Badan SAR Nasional (Basarnas) selaku koordinator tim pencarian dan evakuasi pesawat Air Asia yg hilang.  "Di tengah cuaca yang tidak menentu saat ini, mudah-mudahan BJ 1 dapat melaksanakan tugasnya dengan baik, dan menemukan pesawat AirAsia yang hilang," ujar Rahardian. (tw/SYRA/Humas)

 

 

FacebookTwitterLinkedin

Tweet Terbaru

Teknologi Untuk Kejayaan Bangsa

Hubungi Kami

 Bagian Humas
Gedung BPPT II Lantai 15
Jl. M.H Thamrin No. 8 Jakarta Pusat DKI Jakarta 10340

  Tel: (021) 316 8200

  Fax: (021) 398 38729

  Web: bppt.go.id