4520
Hits

BPPT Teken MoU dengan Hyundai Engineering and Construction

Administrator
02 Aug 2019
Layanan Info Publik

Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Hammam Riza, tandatangani nota kesepahaman atau MoU dengan Hyundai Engineering and Construction. Kerjasama ini terkait Pengembangan Energi Berkelanjutan dan Teknologi Lingkungan atau Cooperation on the Development of Sustainable Energy and Environment Technology.

 


"Sungguh merupakan perluasan jejaring inovasi bagi kami di BPPT, hari ini kami telah melakukan penandatanganan Nota Kesepahaman atau MoU antara BPPT dengan Hyundai Engineering and Construction, terkait pengembangan energi berkelanjutan dan teknologi energi," terang Hammam usai penandatanganan yang digelar di Kantor BPPT, Jakarta, Kamis (01/08/2019).

 


Hammam kemudian memaparkan, BPPT terus berupaya melakukan kaji terap di bidang teknologi energi terbarukan, mulai dari pembangkit listrik tenaga surya, biofuel, hingga kendaraan listrik.

 


Seperti kita ketahui, pimpinan Hyundai Motors Group pekan lalu telah menemui Presiden RI Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta. Salah satu topik yang dibahas yakni pengembangan kendaraan listrik.

 


Mengacu kepada hal itupun, Hammam menuturkan bahwa BPPT saat ini tengah berfokus menyiapkan infrastruktur dan komponen kendaraan listrik. 

 


"Untuk infrastruktur, saat ini BPPT telah menghadirkan Stasiun Pengisi Daya Listrik (Charging Station) untuk Kendaraan Listrik. Sementara dalam hal komponen, kami juga tengah melakukan kaji terap untuk menciptakan baterai kendaraan listrik, berbahan lokal," jelasnya.

 


Lebih lanjut dirinci Hammam, baterai lithium untuk kendaraan listrik, berasal dari bahan Nikel, dimana Indonesia menjadi negara penghasil Nikel terbesar ketiga di dunia.

 


"Ketersediaan bahan baku lokal ini tentu menambah keyakinan kami bahwa cita Indonesia memproduksi mobil listrik, dengan nilai TKDN tinggi dapat terwujud," tegasnya.

 


Perlu diketahui juga, bulan September nanti, BPPT bekerjasama dengan berbagai pihak, akan menggelar Indonesia Electric Motor Show di Balai Kartini, Jakarta. 

 


"Hal ini tentu akan menjadi tolak ukur sejauh mana kesiapan kita, dalam memasuki era kendaraan berbasis listrik," pungkasnya. (Humas/HMP)